Akhirnya….


Bwuahahahahahaha!!!!!

Akhirnya ada juga yang berhasil buat gw ngakak sampe sakit perut minggu ini!! Gw harus tau nih alamat blog cowo kocak ini, gw wajib kenal sama dia…WAJIB!!! Hahahaha…ngga bakal stress deh deket2 dia…

Just read it and u’ll find out just how funny he is! Be ready to laugh crazily ^-^

– g –


Artikel ini diambil dari sebuah blog seorang cowo alumni ITB.

On 1/10/07, Taufiq Nugroho wrote:

Gua, Motor Gua, dan Wanita-Wanita di sekeliling Gua

Tuesday, December 19, 2006

Jaman kuliah dulu, gue naik motor. Setidaknya di ITB, motor adalah
faktor yang menseparasi pria dari…uhm.. .pria lain. Intinya,
setidaknya, tahun 96, cowok yang punya motor di ITB (lumayan) jadi
dambaan wanita.

Sayangnya yang kerap menjadi dambaan adalah motornya karena motor ini
menjadi alat bagi cewek-cewek ITB untuk nebeng dan minta anter. Pemilik
motornya sendiri tetap tidak mengalami perbaikan kasta atau nasib dalam
asmara.

Singkatnya, kita-kita di sipil96 yang punya motor sering diminta
cewek-cewek untk minta anter mereka. dan berhubung cewek sipil hanya 20
dari 160 populasi, jelas segala permintaan mereka kita penuhi.

“Dit, gue nebeng!”
“Oke!”
di mana kata nebeng itu tertukar dengan wording ‘minta anter’ karena
definisi nebeng adalah sejalan arah kos gue DAN BUKAN nun jauh di
pinggiran Bandung.

“Dit, anterin gue ke rumah sakit!”
“Beres!”
Meski pun penyakitnya menular dan seperti dia, gue ikutan meriang 3
hari.

“Dit, jemput ade gue di SMP!”
“Jam berapa?”
Di mana sesampainya di SMP itu, gue baru nyadar gue belum tahu tampang
itu anak kek gimana.

But all in all, kita sayang sama cewek-cewek sipil ini dan tidak pernah
ada kata tidak untuk melayani mereka. Tapi tetep aja entah kenapa gue
selalu kena kasus. berikut adalah kasus-kasus yang paling parah yang gue
pernah alami.

Dengan Wiwin
Kita sebut saja namanya Wiwin karena kalo sampe ketauan nama aslinya
dalam blog ini, riwayat gua bisa tamat. Wiwin adalah wanita berkacamata
tebal dengan otak yang lebih tebal lagi. IPKnya terancam 4. Wiwin adalah
juga atlet yang tergabung dalam pelatda voli JABAR. Dia punya tangan
yang cukup kuat untuk serve voli…dan kalo nampar cowok, itu cowok bisa
melintir. Gua suka boncengin dia pulang karena dengan begini gue bisa
nodongin dia dengan,

“Eh Win, adit sekalian fotokopi catetan Wiwin yah.”
Wiwin secara reluktan mengiyakannya dengan syarat, dalam proses fotokopi
itu, dia ikut sama gue nongkrongin tukang fotokopian dan sang catetan
selalu ada dalam jarak pandang dia. Ini adalah hikmah dari pengalaman
buruk di mana catetan dia dipinjem gak jelas berpindah seribu tangan dan
saking putus asa nyari, dia harus belajar dari fotokopian catetan dia
sendiri. Bagi gue, berdiri samping-sampingan dengan Wiwin di toko
fotokopian adalah situasi yang awkward. Gimana gak awkward? Apa sih
topik yang bisa lu omongin sama cewek, kalo di depan lo ada orang minang
keringetan gak pake baju megang-megang mesin fotokopian?

Anyways di suatu hari yang windy (faktor angin memegang peranan penting
dalam plot cerita ini) gua nganter Wiwin pulang. karena banyak angin,
suara yang keluar dari mulut gua selalu terbawa angin.
“Win gue motokopi catetan ya!”
“Apa?”
“Gue minjem catetan lo!”
“Hah?”
“GUA MINJEM CATETAN LOOOO!!”
“ADUH NGOMONG YANG JELAS KEK!”
Halah! Emang sih gue kan ngomong sambil merhatiin jalan jadi mulut gue
ke depan dan gak ke muka dia yang di leher gue. Akhirnya gua balik badan
dan bilang lagi. Sayangnya, entah kenapa gua lagi memproduksi banyak air
liur di saat itu. Sayangnya lagi, ini terjadi di saat angin bertiup
kencang. Sooooo gue balik badan, buka mulut lebar-lebar dan..
“GUE MINJE..PLUEEHHH. ….”

crooot

Angin mengantarkan saliva gue ke kacamata wiwin. Itu gak terlalu wiwin
masalahin karena SEBAGIAN BESAR liurnya kena ke sisa muka yang kacamata
gak cover.

She never spoke ever since.

Dengan Titin
Lagi-lagi nama samaran. Titin ini rada ganjen. Kalo ke kondangan dia
selalu nyalon. Entah kesamber jin apa, suatu hari dia minta anter gue ke
salon dan ke kondangan setelah dari salon. biar efisien, tuturnya.

ya sudah gua turuti itu kemauan. Setelah berkarat nungguin di salon, dia
muncul dengan sanggul yang indah menawan. gua rasa kalo orang lempar
jeruk ke sanggul itu, bisa nyangkut.
“Gimana, cakep gak?”
“Mirip roro kidul Tin.”
“Monyet. Udah buruan ke resepsi! yang cepet ya!”
gua udah kek budak aja. di sini terjadi sesuatu yang Titin gak pernha
maafin gua sape sekarang, meski kalo gue bilang, itu salah dia.
dia kos di simpang (bandung utara).
Nyalonnya di simpang.
Undangannya di gedung kartini (bandung selatan) dia minta cepet.

Ya udah, gue ngebut dong!
Sayangnya ini berbuntut di mana kita pergi dengan Titin tampak seperti
finalis putri indonesia dan sampai di resepsi terlihat seperti singa.

“ADUH RAMBUT GUE! ELU SIH DIT!”
“Makanya gua bilang PAKE helm!”
“gua kira kalo helm, sanggulnya rusak, jadi jelek!.”
“gak pake helm jadi singa. Tuh.”
“Benci gua sama elu! Benci! Benciiiiiiiiiiiiiii i!!”

Dengan Mimin
Untuk, lagi, alasan keselamatan, gua gak akan mereveal nama dia. Suatu
hari gua sekelompok sama dia dan kita harus ngerjain paper nih
ceritanya. Singkat cerita, anggota lain pada egois dan gak kerja. Cuman
gua dan Mimin aja yang ngerjain di rumah dia di bilangan kuburan
Ciputra. paper selesai dan 10 menit lagi kuliah paper itu dikumpulin.
“DIT! AYO KITA CEPETAN!”
“AYO!”
“NGEBUT YA!”
“LU PEGANGAN MA GUA!”
“NAJIS!” (Cewek-cewek sipil ini selalu teguh menjaga iman mereka).

Adalah kebiasaan mereka untuk memegang handle di belakang ketimbang
melingkarkan tangannya di supir. Tapi yo wis, gue juga gak keberatan.
Pasaran gue juga bisa turun. Akhirnya gua ngebut! tapi tertahan di lampu
merah kuburan. Percakapan di bawah terjadi dengan mata gua liat ke depan
dan hanya denger suara dia.
“Min, kita harus bener-bener ngebut nih. tau sendiri Bandung. Sekali
kena merah, sampe 5 lampu ke depan kena merah juga.”
“Ya udah ngebut! Eh bentar tas gua jatoh.”
“Udah Min?”
“Bentar.”
“Ijo Min!”
“Nah, …”
“OKE!”
Gua langsung kebut itu motor!
Gue salip semua mobil di pasar suci!
Gua ngesot di tikungan telkom!!
Gue jemping depan UNPAD!
Gue terabas lampu merah simpang dago!!
Gue turun kek orang gila sepanjang dago!!
Gue ampir nabrak kuda di ganesa!
Akhirnya masuk juga parkiran sipil.

Abis ngerem, gue bilang,
“Gimana motoran sama James Bond? Min? Min?”
gue ngeliat ke belakang dan Mimin lenyap.

Keesokan harinya, di rumah sakit boromeus…
“Gua gak ngerti Min..”
“Lu gak ngerti bagian mana dit? bagian yang elu ngajleng dengan gua baru
setengah pantat? ato bagian gue ngegelinding di perapatan jalan?”
tukasnya jutek dengan tangan yang retak.
“Tapi kan gua udah bilang ijo! dan lu udah bilang ‘NAH’!’
“NAH itu maksud gue baru mau duduk lagi.”
“tapi kan!”
“Sudah lah! gua bingung manusia kek lo bisa masuk ITB.”
Wah, kecerdasan dia bawa-bawa. padahal kalo mau cerdas dikit, dia megang
gue.

Itulah sekelumit cerita gua, motor gua, dan wanita-wanita yang
ngegelinding karena motor itu. Yang jelas sejak itu demand menurun
drastis. Imbasnya adalah bahwa Oyep, temen gue, menjadi idola ke 20 anak
itu untuk dianter ke mana-mana. berkorelasi dengan itu, IPK gue menurun
dan IPK Oyep naik secara fantastis. Oh nasib.


10 thoughts on “Akhirnya….

  1. kayaknya kurang pas di sipil itb,cocok di sastra kali ya ?.tulisannya oke banget mengalir dan enak dibaca.kalau nggak bisa kerja di perusahaan konstruksi atau jadi pemborong baangunan,doi masih bisa jadi penulis yang handal.urusannya nih orang nggak bakal kapiran.gue jamin deh. he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s