Nostalgia

Baru aja balik dari Margo City Square, ketemuan sama sobat2 kosan yang lama (jaman gw masih D3). Wuihh, couldn’t tell u how much I miss them!!! Sama Miss Nina, si guru cantik yang baru balik dari German, udah ngga ketemu sejak sama2 keluar dari kosan itu (berarti kira2 udah 3 tahunan). Sama Evy yang tetep berbakat jadi calon ibu rumah tangga yang baik (makin berbakat malah, sepertinya…). Sama Madammoisle Taty yang makin girly (ciehh, inget kodrat akhirnya, Madam?Hehehe..) dan tetep menjomblo di usianya yang menginjak 33 tahun. Dan ada Nani yang tetep ngga jelas hubungannya dengan cowo yang ngga jelas juga (Huahahaha, lama-lama kita melacur aja apa Nan? :D)

Janjian di Margo City Square jam 2. Untung hampir semuanya (kecuali si Madam yang – tentu saja – telat karna saking lamanya dia mandi, hehehe) dateng tepat waktu. Langsung tancap ke Solaria dan mesen makanan. Sambil nunggu pesenan dateng dan nunggu Madam, akhirnya kita berbincang2 seputar kehidupan… Yah, kehidupan setelah kita terpisah sejak tahun 2004 itu lah. Banyak juga cerita2 baru seputar kehidupan masing2. Akhirnya dapet giliranlah satu-satu untuk nyeritain soal kehidupannya. Madam pun akhirnya muncul juga (sesepuh kita sekaligus ketua PJPU – Persatuan Jojoba Puri Utami *Puri Utami = nama kosan*).

Setelah ngobrolin soal kerjaan, keluarga, kuliah (khusus buat gw doang, krn tinggal gw aja yg msh kuliah, hiks..). Akirnya topik yang sepertinya udah gw perkirain dari awal bakal dibahas ini kena giliran juga. PERCINTAAN!! Hehehe… Scara Madam dengan usia 33, Nina 27, Nani dan Evy 24 dan gw yang jalan 23, obrolan kaya gitu sudah bisa dipastikan ngga akan absen, hehehe…

Mulai dari yang termuda (gw pastinya!!), ditanyain soal status, gw jawab
“Jomblo”
Gebetan? Gw jawab
“gatau, ga pasti. Ada… Mungkin”
Mereka bingung. Gw juga jadi bingung,
“Yah, pokoknya begitulah” kata gw. Madam nyeletuk,
“Dasar playgirl !”.
Merasa udah tobat, gw ga terima dong digituin,
“Enak aja, udah tobat gw Madam”.
“sejak kapan?” tanyanya.
“Sejaaak,,,,Sejak pacaran kemaren itu” Tantang gw.
“Tapi sekarang udah putus kan?”
“Udah..”
“Nah, penyakit lama muncul kembali pasti itu..”
Madam berhasil menjerit kecil karena lengannya gw cubit.

Terus soal Nani. Tentang pacarnya idamannya yang ternyata sekarang udah putus. Gw inget banget dulu jaman2 dia masih naksir berat sama itu cowo, segala cara di lakuin (two thumbs up juga sih buat dia, berani banget bikin move duluan), dari mulai minta tolong temen sampe maju sendiri. Akhirnya dapet juga. Ternyata eh ternyata, setelah beberapa tahun putus juga,
“Udah kelaut dia mah…Cape kita ngurusin cowo begitu!” Ujarnya dengan aksen yang biasa kita sebut “Nani banget dah!!”, yang tetep aja bikin kita ngakak dengernya. Udah lama banget kita ngga denger celetukan2 lucu khas ala Nani

How bout Evy? Well, calon ibu rumah tangga yang baik satu ini bisa dibilang hidup dalam mimpi. Gimana ngga, dia menyukai..ralat; dia MENCINTAI seorang cowo selama bertahun2 (hmm, 4 thn deh sampe skrg kalo di itung-itung) tanpa itu cowo mengetahui sedikitpun tentang perasaan dia. Kalo anak2 udah gemes nyaranin dia untuk move duluan, dia selalu jawab dengan kalimat andalannya,
“Tenang ajaaa, kalo jodoh mah ngga bakal kemanaa”
Okay, that might be true… Tapi kita2 yang udah tau story-nya dari awal sampe akhir merasa takjub sekaligus gemes. Gimana ngga, selama bertahun2 Evy ga pernah ketemu cowo ini lagi, ga pernah keep in touch, ga tau jg kira2 ni cowo udh married / belum (scara itu cowo udah 37 tahun bow!!), tapi perasaan dia ke cowo itu bahkan ngga berubah SEDIKITPUN. Entah dapet kekuatan darimana dia sangat-sangat yakin that one day God will send him back to her. Ck ck ck… kita berempat cuma bisa geleng2 kepala sama kegigihan dan kesetiaan dia (walaupun berbau2 agak tolol dan mimpi. But she has faith, great faith..And we respect that with all our hearts)

Si cantik Nina yang baru balik dari German apa kabar? Setelah mengalami kegagalan cinta yang lumayan pahit dan bikin shock (udah pacaran dan tunangan, tapi karena Nina ke German karena dapet beasiswa dan cowonya ke Malaysia untuk jadi Pramugara, timbullah masalah2 yang akhirnya mutusin hubungan mereka gitu aja di tengah jalan), dia sempet beberapa kali menjalin hubungan lagi sama cowo. Tapi ternyata so far ngga ada yang berhasil (mungkin juga krn Nina blm sepenuhnya bisa ngelupain mantan tunangannya itu). Sekarang masih menjomblo, walaupun banyak kumbang bertebaran di sekelilingnya. iyalah, wanita cantik + cerdas gtu, sapa yang nolak? ;p

Akhirnya cerita sampai ke Madam, sang sesepuh
Nina: Madam gimana? Belum adakah yang bisa menggantikan tempat si “Bapak Brengsek” itu di hatimu?
Madam: Hmmm, gimana ya Nin. Sebenernya gw masih lajang sampai sekrang bukan cuma gara2 si Bapak Brengsek itu aja. Karena emang Tuhan belum kasih yang terbaik buat gw. itu aja sih
Iwed: Tapi apa Madam ngga risih kalo tiap ngumpul sama keluarga trus di tanya2in soal gituan? Pasti dong Madam ditanya2in gituan mulu, mengingat umurmu itu…
Madam: Yes, pastinya. Apalagi kemaren gw hbs mudik. Beugh!! Sampe capek gw jawabnya, Wed! Ortu gw – mungkin krn udah mengenal gw sebaik itu – ga pernah nanya2. Tapi tante gw, abang gw, sepupu2 gw…tiap liat muka gw aja, udah deh.. “taty, kapan kamu nikah?”, “Ayolah Ty, aku kepengen kali liat kau punya bayi” bla bla bla… Uughhh!!!
Evy: Trus Madam jawab apa?
Madam: Gw cuma bilang, bagi gw menikah itu bukan yang utama. Oke emang penting, tapi yang terpenting buat gw adalah menjadi bahagia. Abang gw bilang gw ga cukup berdo’a. Gw bilang gw tiap hari berdo’a sama Tuhan supaya buat gw happy, buat gw bahagia, apapun itu, bagaimanapun bentuk dan caranya Tuhan untuk membuat gw happy. Kalo Tuhan bilang gw happy krn bisa tidur seharian, yasaudah! Kalo Tuhan bilang gw happy karna bisa makan sepuasnya atau ngga mandi seharian, ya terjadilah. Dan jika Tuhan bilang gw bahagia karena akhirnya mencintai seseorang dan menikah dengannya, yasudah. Gitu lho girlz… Gw ngga akan melakukan apa yang orang lain ingin gw lakukan. Kalo itu ga bakal buat gw bahagia – setidaknya untuk saat ini – ya buat apa juga gw lakuin. Ya ngga sih?

Madam dengan santainya menyeruput es teh nya, meninggalkan kita berempat yang tercengang sehabis mendengar kata-katanya yang ngga di duga-duga itu. Ternyata… Apa yang selama ini gw pikirkan sih?

Bodoh…

– g –

Based on the conversation at Solaria, Margo City Square
March 19, 2007
Iwed, Nany, Nina, Evy & Madammoisle Taty

4 thoughts on “Nostalgia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s