♥ Alhamdulillah… I finally passed it! ♥

Woooow! Akhirnya anak gue lulus S1 ASIX juga! What a struggle, man… Setelah dulu hampir menyerah dengan ASI eksklusif (ASIX) dan berniat memberikan Little Rayyan susu formula (Sufor), akhirnya dengan perjuangan, konsistensi dan niat dari hati, anak gue bisa mendapatkan apa yang sudah menjadi hak asasi dia sebagai manusia –> ASI! Oh yeah, buat kalian yang belum menjadi ibu, mungkin berpikir bahwa memberikan ASIX kepada anak selama 6 bulan sambil bekerja itu tidak akan sulit. Oh wow wow wow, wait until you experience it yourself! ;p

Little Rayyan – new born (April 24, 2010)
Menunggu nunggu kapan lahirnya bayi yang sudah ditunggu banyak orang ini. Kontraksi tak kunjung datang, flek hanya keluar sedikit2, padahal senam hamil, jalan pagi & sore, minum air putih sebaskom sudah dilakoni… Tapi baby ini masih betah didalam rupanya. Duh, Nak… Mama ingin sekali melihatmu…

Mama sms DSA-mu, balasannya “Datang saja hari Sabtu sore ini, kita check up seperti biasa. Don’t panic, everything’s gonna be okay.” Sampai di RS Herm*na jam 3, mama senam hamil dulu seperti biasa. DSA mu praktek jam.6, mama dapat bagian di saat jam menunjukkan pukul 7 malam. “Kita USG dulu ya Bu” kata si dokter. Semua oke, ngga ada kekurangan satu apapun, “Yang kurang cuma ngga ada kontraksi ya? Perut tegang pun ngga ada, Bu?” tanya DSA-nya, mama menggeleng. “Coba kita cek air ketubannya ya, kalau masih banyak mending tunggu 2-3 hari lagi kalau ibu bersikeras persalinan normal”

Waktu di cek air ketuban, DANG!!! “Bu, air ketubannya berkurang drastis!! Tinggal 40%. Sorry, we can’t wait any longer. Ibu ngga mungkin melahirkan normal, takut bayinya lengket di janin. Kita operasi ya Bu. Lebih baik Ibu ngga usah pulang kerumah lagi. Telepon rumah, minta siapin baju2 untuk perawatan disini. Kita operasi malam ini juga.” MY GOD!! Mama belom siap sama sekali. Gimana rasanya dibius lokal? Sakit ngga? Suami boleh ikut masuk dok? Saya kan mau IMD dok, kalau SC masih bisa kan? Serentetan pertanyaan (plus rasa panik gila2an) melanda mama bertubi-tubi sampai mama ngga bisa berkata apa2 di jeda waktu menunggu detik2 di operasi. Mama ngga sabar mau nimang kamu, Rayyan.. Tapi mama juga ngga siap kalau kamu harus keluar lewat “jendela” instead of “pintu”…

23:45 –> Kamu lahir.. Mama teriak ke DSA km untuk segera taruh kamu di dada mama. Tapi kata dokter anestesinya suhu kamu ngedrop drastis dan harus segera di inkub. Mama teriak suhu kamu bisa normal asal mama peluk sambil IMD, dokter bersikeras bawa kamu menjauh dari mama. Mama sukses… sukses GAGAL IMD!! Mama marah banget waktu itu… Mama udah niatan mau nyusuin km eksklusif & IMD itu berperan SANGAT penting buat keberhasilan mama menyusui kamu, but they made it impossible for you to get your rights – my milk –  in the first place. Hey, dokter anestesi..  FUCK YOU!!! *hanya bisa berkata dalam hati sambil lemah lunglai karena masih dibawah pengaruh bius*


Pagi hari, April 25, 2010
Mama ngga bisa tidur semaleman, Nak… Papamu tidurnya juga jadi ngga nyenyak karena kasian ngeliatin mama resah semaleman menunggu kamu dibawa kekamar perawatan mama. Mama mau nyusuin kamu. Haduh, sebel banget kalo diinget2 lagi kenapa lama sekali susternya bawa kamu ke mama. Mama cuma berdoa dalam hati semoga suster2 itu ngga ngasih km sufor. Akhirnya kamu dianter ke kamar mama. Iiiih,,,, YOU’RE DEFINITELY GORGEOUS!!! Your nose sucked my attention, boy… Mancungnyaaaaa! hohohohoho…  Si suster langsung siapin posisi menyusui, “Bu, kalau bisa ASI eksklusif yah… Ngga ada susu apapun yang menandingi kandungan ASI” kata susternya. Alhamdulillah, ternyata suster2 disini pro-ASI.

Pertama nyusuin kamu, aduh.. tes tes tes… Cuma setetes2 yang ngalir ke mulut Rayyan. Mama sampe ngga pede apa ASI mama cukup buat kamu. Susternya melihat kegusaran mama, kata dia, “Ngga apa2 Bu, ibu beruntung ASI nya udah keluar walau cuma tetesan aja. Banyak ibu2 lain yang sampai 2-3 hari belum keluar loh ASI nya. Sabar aja, yang penting PEDE & relax yah”. Mama inget pertama kali nyusuin kamu itu memakan waktu 3,5 jam!! Wow, tangan mama sampe pegel gendong kamu, Cuplis! Hihihi.. Papanya langsung kasih kamu sebutan “Pangeran Nenen”, hahaha…


Middle of May, 2010
Kamu mengalami yang namanya Growth Spurt, pertumbuhan bayi yang terjadi sangat cepat. Akibatnya bayi bisa menyusui lebih lama dari biasanya. Seharian dek kamu nyusu di mama. Asal kecopot aja nenen mama dari mulutmu, kamu langsung nangis gila2an. Walhasil mama cuma bisa lepas nenen dari kamu waktu mau ke kamar mandi & salat. Makan? Mama disuapin nenek kamu, dek! Coba bayangin, ahahahaha… Sempet mama mikir, apa ASI mama kurang yah? Makanya km nyusu seharian ngga puas2?

Suatu malam km terbangun dan nangis sampai berjam-jam. Mama takut kamu kenapa2, jam 1 malam mama, papa sama nenek pergi ke klinik terdekat dan periksain kamu. Km cuma dikasih vitamin, tp mama bimbang.. Vitamin? Buat bayi? Emang perlu? Bener ternyata ngga ngaruh, km tetep nangis malam2 seperti biasa, sampai kakek nyeletuk, “ASI nya kurang tuh! ASI km ngga banyak. Anak km nyusunya kenceng lagi. Beliin susu formula aja”, DANG!!!! Karena lack of info, lack of confidence dan namanya juga new mommy yang banyakan paniknya daripada calm down-nya, akhirnya mama “termakan” omongan kakek. Apalagi pas kakek dengan sukarela membelikan kamu sufor. Kali pertama mama kasih kamu sufor (dan hati mama pedih banget), kamu lahap banget nak mimiknya. Sampe mama akhirnya yakin penyebab kamu nangis karena kurangnya ASI mama, hix…


End of May, 2010
Dua minggu sudah kamu “tercemar” susu formula, dan mama masih saja selalu merasa sedih setiap kali harus kasih kamu susu itu. Sampai suatu malam, saat biasanya mama udah siapin sufor buat Rayyan kalau tengah malam kamu bangun dan haus, tiba2 timbul pikiran badung mama buat ngga nyiapin sufor buat kamu. Mama ajak Rayyan bobo sambil nenen. Kamu mau, lho! Alhamdulillah… Tinggal mama deg-degan nunggu nanti malam kira2 kamu mau ngga mimik ASI mama walau aliran susunya ngga sederas kalau kamu mimik dari botol. Dan bangun lah kamu sekitar jam.2, nangis. Mama ngucap Bismillah dan sodorin nenen mama ke kamu sambil bisik ke telinga kamu, “Sayang, ASI mama masih banyak, lebih sehat lagi. Biar Rayyan pinter, mimik ASI aja ya Nak”, dan amazingly… kamu mau!! Kamu nyusu dengan semangatnya sampe 1,5 jam! Ngantuk mama ilang berganti dengan semangat dan rasa percaya diri. Anak gue mau nyusu lagi!! Aaaahh, senengnya ngga terkira, dek ^^ Lambat laun mama stop penggunaan sufor buat kamu, hanya dalam waktu 2 hari kamu udah bebas sufor lagi dan pindah ke ASI eksklusif lagi. Alhamdulillah, my confirdence raised drastically ever since. Sejak itu mama gila2an Googling everything about breastfeeding. Sampai mama ikut milis Asi For Baby & follow @aimi_asi di twitter. I gained tons of useful information about parenting, nak.. Mama beli Buku “Smart Parents For Healthy Children” dari Markas Sehat. Semua untuk Rayyan, semua untuk smart parenting. Dan perjuangan mama nyusuin kamu juga kamu dukung sepenuhnya. Kamu bantuin mama tanpa banyak protes dan rengekan. Thank you, Rayyan-ku. Pintarnya kamu…


July 19th, 2010
My first day of work (again!!), after 3 months of maternity leave. You can never tell how hard was it for me to leave you at home with your granny & nanny. Di motor otw ke kantor mama nangis inget Rayyan. Mama pengen teriak ke papa untuk antar mama balik kerumah lagi. Rasa2nya ngga sanggup ninggalin anak mama yang masih 3 bulan kekantor seharian. Duh! Bener2 deh rasa itu ngga enak banget! Sampe sehari mama nelepon kerumah sampe 4x, nenekmu sampe marah2 ke mama dan bilang kalo Rayyan baik2 aja dan ngga usah khawatir, hehehe…

Perjuangan pumping dimulai. Mama udah bertekad dari mama hamil untuk bisa kasih ASIX sampe kamu 6 bulan. Mama udah mulai pumping & stok ASI dari sebulan sebelum mama balik ngantor lagi. Isi freezer udah penuh dengan ASIP mama, ihiiy seneng deh! Setidaknya mama jadi lebih pede buat ninggalin Rayyan kerja. Minggu & bulan pertama mama kerja juga semangaaat banget mama pumping. Sehari 3x, pagi, siang dan sore. Seneng liat hasil pumping seharian, mama bisa bawa oleh2 setengah liter ASIP buat Rayyan.

Awal Ramadhan, August 15th, 2010
Mama dapat kabar kalau nenek buyut kamu sakit parah. Udah ngga bisa bangun dari tempat tidur, ngga bisa ngomong dan ngga ngenalin wajah orang lagi. Nenek Rayyan sampai nangis2 terus dan berkali2 bilang mau pulang kampung buat jagain nenek buyut Rayyan. Dan bener, nenek akhirnya pulang kampung. Rayyan sama mama aja, sama nanny aja. Mama ngga sadar setelah ditinggal nenek kamu mama jadi stress. Ngga ada tambahan bantuan tangan untuk ngurus Rayyan. Tiba2 di bulan kedua mama kerja, ASI mama berkurang drastis!! 40 cc aja dua payudara sekali pumping. Padahal biasanya mama bisa dapat 150-200 cc!! Ya Allah, mama kaget banget!

Akhirnya mama curhat sama nenek kamu. Mama bilang mama stress di kantor & stress mikirin Rayyan dirumah kalau lagi mama tinggal kerja. Nenek kamu nyaranin untuk ke klinik laktasi buat cari pencerahan. Akhirnya mama kesana, mama ngga mau tekad bulat mama untuk kasih kamu ASI kandas ditengah jalan. Padahal Rayyan udah mau 4 bulan. 2 bulan lagi sebelum Rayyan lulus S1 ASI…

Setelah ketemu konselor ASI, mama beberapa kali spare 5 minutes di musholla habis shalat untuk relaksasi. Mama berdiam diri, sambil berdoa semoga Allah masih kasih kepercayaan ke mama untuk ngerawat Rayyan sekuat yang mama bisa. Alhamdulillah ngga sampai seminggu produksi ASI mama bisa balik ke semula lagi. Lagi-lagi semangat mama bangkit lagi. Stok ASI yang mulai menipis jadi makin banyak lagi ^^


October 24th, 2010
Yaaaaay!! Hari ini mama seneeeng banget! Akhirnya kamu lulus S1 ASI juga, nak! Haduh rasanya 6 bulan itu lama banget! Tapi di lain sisi juga berasa cepet. Tiba2 kamu udah bisa ngoceh, udah jago tengkurep, bisa duduk, mulai berdiri walau masih dipegangin. Udah bisa marah2 ngomel2 sendiri kalo mama/papa cuekin padahal kamunya minta diajak main. Udah bisa nendang2, jambak rambut papa, cakar muka mama. Bahkan kamu udah bisa tergagap-gagap nyebut, “Ma ma ma” atau “ngga”, padahal kamu masih 6 bulan! Wow! Anak ASI emang hebat yah. Mama bangga banget sama kamu, Cuplis. Walaupun rambut kamu numbuhnya ngga rata (hihihi…), tapi setidaknya kamu ngga langganan sakit yang aneh2, ngga kaya temen2 sebaya kamu, anak-anak sufor yang langganan kena flu/demam/batuk/diare minimal sebulan sekali. Kamu ngga. Kamu sehat, lebih sehat dari yang bisa mama harapkan. Kamu hebat Nak.

Jadi, mama rasa ngga salah kalau mama merasa bangga bisa berikan kamu yang terbaik. Hak kamu sebagai manusia. Hak kamu sebagai anak mama, bukan anak sapi. Karena itu, hak kamu dapat Air Susu Ibu.


Mama dan Papa sayang Rayyan, mwah!!


~G~
Advertisements

4 thoughts on “♥ Alhamdulillah… I finally passed it! ♥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s